Wednesday, July 4, 2018

Udah resign saja!




JESHOOTScom

Karna ga berani curhat ke ortu masalah pengen resign.


Old sister says : 

"Udah bagus tempat kamu kerja sekarang lho, ngapain resign? Bos kamu baik, tanggal merah libur, minggu libur, bisa bebas mau ijin kerja juga, tempat lain mana ada yang kayak kamu. Bersyukur tahan dulu, tabung dulu, nanti pas ada pegangan baru keluar, kan belum sibuk sama anak juga."

Bungsu says :
" Sayang kalau keluar kerja, siapa mau kasih cuma-cuma duit segitu."

Young sister says :
"Pasti malas banget tuh berangkat tiap pagi apalagi serasa berangkat ke penjara, ga enak apalagi rekan kerja suka sinis, bos pilih bulu, tapi kalau ga kerja ga bisa makan enak lah kita, gimana dong?" (otak makanan)

Pssstt... rekan kantor jago banget bikin makin pengen resign :

Mba M :
" Jadi kapan mau resign, jangan kelamaan di bodohin disini, saya udah bulat bulan depan mau keluar, cape banget, air minum aja kita beli sendiri, air galon buat karyawan saja pelit, gaji ga naik-naik padahal kerja sudah over maksimal. Masih betah kerja disini? "

Mba i : 
"Yakin kamu mau resign? saya masih bingung kalau ga empat bulan lagi bisa jadi akhir tahun ini, sudah malas juga saya sama kerjaan, pengennya main sama anak, tapi gimana nih saya takut kere, ga ada pemasukan lagi, duuh.. tapi saya tetap resign kok!"  (Loh?)

Mba D :
"Saya juga mau resign, sudah kebanyakan program baru, cape handle ga kuat lagi, hiks.."
dan bla...bla...bla.

Mba E :
"Iya lah saya bakalan keluar kok, ga mau saya mati karna kecapean disini, nambah principal gaji engga naik, rangkap lagi. Ogah di gilain perusahaan."

Saya :
Masih bingung antara akhir juli atau tahun depan. Hiks....





#Rabukeluhkesah

Read More

Wednesday, June 6, 2018

Sajak-Pria tua



Autum Pixabay

Angin hadir tanpa di mau
Membangunkan sehelai daun yang tertidur pulas dalam lelap
Terlalu luas cakrawala itu
Bisakah daun menyentuhnya?

Begitu cepat hari berganti
Berlalu meninggalkan setiap  jejak tangis dan tawa
Kejam, tak bisa berhenti dan kembali
Kemana perginya hari kemarin?

Seperti merindukan hujan yang belum musimnya
Pura-pura girang berbohong pada hati
Bahwa di luar sedang ada hujan lebat
Kemudian tertawa lepas, Bebas, Bahagia
Walau tahu itu hanya peran penawar rindu
Kepada hujan yang tak pernah mau peduli

Ada perempuan buru-buru tertidur sembari menenun mimpi yang indah
Ada laki-laki menolak untuk tidur karna takut bermimpi luka yang sama
Hidup memberimu banyak pilihan


Tidak ada hujan hari ini

Seorang pria tua menggenggam erat tongkat lusuh di tangannya
Menatap jauh ke arah jalan kamboja
Terdiam di antara sinar sore menjelang senja
Ia sedang mengulang rindu
Mengingat kenangan yang perlahan berlari ke arahnya
Memeluknya, mendekapnya erat–erat

Ribuan tetes airmata berjatuhan di tanah kering yang sekarat
Mengalir ke setiap akar pohon yang kesepian
Airmata seorang pria tua
Menjelma berganti dengan hujan yang baik

Malam kembali pulang
Tidurlah dengan tenang semua kenanganku.


***



Read More

Wednesday, May 30, 2018

Mimpi dan Segala Macam Angan di Dalamnya



Sleeping Child Pixabay



Beberapa minggu ini selama ramadhan saya sering mimpi punya bayi
Minggu lalu mimpi punya bayi perempuan lengkap dengan pemberian nama yang cantik.
Terus semalam mimpi lagi. Kali ini bayinya laki-laki. Duh..

Di mimpi itu saya kesulitanan memikirkankan nama apa yang pas untuk anak tsb.  
Dan yang bikin excited bayi dalam mimpi tsb usianya baru satu bulan tapi sudah bisa berbicara fasih layaknya orang dewasa. Pake acara nanyain dia juga masalah nama itu, bagus ga ini, kalau ini gimana, yang itu bagus ga dek? ah ngayal, tapi lucu banget dia responnya.

Dalam mimpi itu saya berkali-kali mencari nama anak laki-laki apa yang bagus, yang cocok untuk dia, yang tetap ada Muhammad di depannya, he..he. 
Sudah nemu beberapa tapi kurang puas aja, cari lagi, ganti lagi, cari lagi sampai 3x. Rempong, Untung Cuma mimpi. Akhirnya nemu satu nama yang cocok buat si bayi. 
Paginya pas bangun, saya masih sempat ingat nama itu, namanya bagus lumayan buat memo, siapa tau besok besok beneran punya bayi laki-laki dan di beri nama sesuai mimpi yang semalam. (Dih baperan.. ) Bodo ah! :p


Pixabay


Entahlah apa arti dari mimpi tsb, saya malas mikirin primbon, tapi kemarin malamnya sebelum tidur,habis terawih saya buka ponsel, kebiasaan sebelum tidur, liatin berita terus iseng baca komentar blog di postingan saya, terus pingin mampir ke blognya 
Mas Afrizal Ramadhan, saya tertarik sama postingannya yang ini
Menyiapkan Mental Nak Lanang Sunat. Bahasin tentang anak lanangnya yang berumur 3th tapi udah berani minta sunat. Keren ga si.

Postingan ini sudah pernah saya baca sebelumnya dan sudah ninggalin komentar juga disana, tapi pingin baca ulang lagi, Menarik sih. Bacanya sambil ngebayangin, ngilu-ngilu gimana gitu, karna terlalu mengkhayati banget bacanya, kebayang nanti gimana kalau punya anak laki, and then ya, malamnya saya beneran kebawa mimpi, mimpi yang semalam. Punya bayi laki-laki yang habis di sunat juga, setelah sebelumnya rempong nyari-nyari nama apa yang cocok buat dia. Agak aneh sih usia sebulan masih belum nemu nama yang jelas juga. 

Karna ga tegaan, di mimpi itu saya pelukin itu bayi, saya tenangin, saya belikan mainan banyak, ini itu semua saya penuhin, persis seperti yang Mas Afrizal dan istrinya alami di postingannya tsb. Bedanya sih tidak ada suami di mimpi saya yang temenin. 
Mas Afri bareng sama istri jadi enak, bagi dua. Hihi.

Habis itu saya bangun, bangun dengan baperan.


***


Well.. Faktanya, Pada saat tertidur, panca indera dari tubuh tidak bekerja, tetapi otak tetap bekerja, bahkan otak akan lebih aktif saat kita bermimpi daripada saat kita terbangun dan beraktivitas. Karenanya, otak dapat menciptakan gambaran-gambaran berupa imajinasi tanpa ada peranan panca indera.

Bisa jadi, mimpi tsb karna angan saya yang terus menerus atau postingan Mas Afrizal yang mengintimidasi pikiran saya? ah sudah la..

Saya percaya istilah mimpi adalah bunga tidur, semoga aja nanti beneran punya bayi, 
laki-laki dan perempuan, atau kalau bisa kembar deh, biar apa? biar ada temennya. #apaansi? :p


Btw, selamat ya buat Mas Firaz. cie.. yang udah di sunat, udah boleh jadi imam dong, di panggil mas lagi. keren tauk..  :)




Read More

Tuesday, May 29, 2018

Ngantor Merem



Bos yang sibuk



Tidak ada libur hari ini, bos saya lagi doyan banget bikin karyawannya kesel dengan alasan harus masuk biar bisa nyari duit untuk bayar THR. (katanya)

ada hubungannya ga sih? Hmmm..

Kalau udah gini, saya bisa apa.
Males banget kalau harus ngelus dada sambil bilang “ Lembo Ade “ (no translate)

Heran ya, hampir semua pimpinan selalu bersikap menyebalkan tanpa mikirin hak karyawan yang kadang jarang di perhatikan, tidak ada istilah cuti tahunan disini, kan Kzl.

Rasanya pingin resign T_T ,  eh tapi ntar dulu deh.. THRan dulu :p

Menjelang lebaran begini, biasanya karyawan di tempat saya bekerja juga mulai ribut-ribut masalah kapan pastinya kantor mulai di liburkan. 
Gimana ga kesel  pimpinan saya ga pernah tegas nentuin hari libur. 
Giliran tanggal merah begini cepat banget nyuruh masuk kerja.

Arrrggh.. Ku ingin marah.






 #Rabu-keluhkesah



Read More

Tuesday, May 15, 2018

Seberapa Kuat Engkau Menggenggam Janji

Promise Pixabay



Waktu berjalan begitu cepat.
Rasanya baru kemarin hari itu berlalu. Berucap janji demi sebuah komitmen di masa depan.

"Pegang janji saya!" ucap seseorang.

Kalimat tsb seperti mudah untuk di ucapkan, tapi taukah kamu saat janji itu terucap ada sebuah tanggung jawab disana berjalan mengikuti setiap aspek kehidupanmu, memberi beberapa cobaan yang jika goyah sedikit saja suatu saat kamu dengan pihak yang berjanji akan ingkar begitu saja.

Janji itu semacam kontrak psikologis yang melibatkan dua orang atau lebih,
biasanya di lakukan dua pihak dimana orang pertama mengatakan pada orang kedua untuk memberikan atau melakukan suatu arahan dan perlakuan hingga akhirnya di sepakati bersama.

Seperti janji seorang kekasih yang meminta untuk tidak saling menyakiti
tapi akhirnya berpisah juga. Ini jelas sakit.

Atau janji seorang sahabat kepada yang lain agar selalu ada saat di butuhkan.

Atau janji orangtua kepada anaknya dan sebaliknya.

Banyak janji yang akhirnya sulit untuk di tepati oleh si pembuat maupun si penerima janji.

Beberapa bulan yang lalu teman saya punya kenalan seorang blogger hubungan mereka berjalan dengan baik, sampai ada keadaan dimana teman saya ini harus mengakhiri hubungan pertemanan yang sudah terjalin dengan baik tsb.
Karna sulitnya membiasakan diri ada janji yang mereka buat disana walau akhirnya si pembuat janji (Dia) lah yang akhirnya mengingkari. Sakit bukan?

Banyak yang merasa janji itu tidak usah di buat.
Karna bagaimanapun, apapun alasannya manusia bukan mahluk sempurna yang suatu saat bisa khilaf juga yang membuat mereka sendiri juga lupa pernah menciptakan sebuah janji. Tapi tidak semua orang bisa dengan mudah mengingkari, ada juga yang komitmen dengan janjinya.

Janji itu memang mudah di ucapkan tapi untuk bisa tetap memegang janji tsb sangat sulit.

***

tidak ada hujan hari ini, hanya ada ingatan yang basah karna kecewa pada janji yang sempat mau di jaga.

Suatu hari nanti jika janji itu kembali,
bisakah tunjukan pada mereka tentang agungnya sebuah janji,
tentang bagaimana caranya memelihara janji yang tak pernah berani di ingkari lagi.

Entah 5,6,7 atau 10 tahun lagi. Masihkah kita ingat janji itu?




Read More

Friday, May 11, 2018

Fiksi - Musim Gugur







"Rey, wake up, buruan anterin aku balik, 
ga mau kan ketauan chek in kalau nunggu pagi.. Aku malas ngantor nih, kalau mama telfon, bilang aja lagi dinas luar kota dan ga bisa pulang dulu. yah..?" 

Aku berlalu meninggalkan pria yang semalam bersamaku di sebuah hotel mewah di bandung, kami menghabiskan waktu semalam suntuk berdua dengan beberapa botol red wine.

Bukan untuk bercumbu lalu melakukan hubungan suami istri, tidak, aku wanita yang punya komitmen untuk tidak memberikan keperawananku meski dalam kondisi apapun, sampai seorang pria mampu mengambil hati lalu meminang demi hubungan yg halal. Meski begitu menikah bukan prioritas utama dalam hidupku.

Jangan kau kira dia adalah pacar atau mungkin mantan suamiku. 
Dia hanya teman baik, dua tahun sudah aku mengenalnya.

Usiaku 35 tahun saat ini.
I'm single dan sangat happy dengan kehidupanku sekarang.
Aku benci terikat dengan siapapun.

Aku bertemu dengan Rey enam bulan setelah mengalami patah hati yang menyebalkan akibat gagal menikah. 
Dengannya ku pikir semua masalah menjadi mudah di jalani.

Dia seorang pria beristri yang  bermasalah dengan kehidupan rumah tangga yang katanya monoton dan membosankan.
Istri yang awalnya dia idamkan kini di matanya tak lebih dari seorang wanita tua yang sibuk dengan anak-anak hingga lupa merawat diri. 

Aku paham walau tidak di jelaskan.
Begitu rumitkah pernikahan?
Sesibuk itukah seorang istri setelah menikah? 
Setega itukah perkataan seorang suami terhadap istri yang telah dia ambil dari orangtuanya dalam keadaan cantik jelita lalu setelah kusut sedikit saja mulai mengeluh?
Ah... untung Aku belum menikah.

Aku bukan selingkuhannya Rey, kami hanya dua orang yang berbagi keresahan masing-masing. Dan itu hanya sebatas teman akrab.

Aku yang menginginkan kebebasan dunia merasa cocok berteman dengan Rey yang juga terlihat frustasi dengan pernikahannya. Berusaha selalu ada saat di butuhkan.

Jangan bilang Aku penggoda suami orang seperti yang sedang hits sekarang. Walau kadang banyak yang menilaiku begitu. Aku tak sebodoh itu. 
Aku hanya nyaman di dekat Rey. 
Dia temanku, begitupun sebaliknya. 
Aku menghargai pernikahan mereka 
dan tak ada niat sedikitpun untuk merusak rumah tangganya. 

Sore itu Rey kembali curhat kepadaku masalah rumah tangganya.

"Amel semalam nangis lagi, Aku minta cerai." ucapnya.

Aku yang dari tadi sibuk menatap layar ponsel mengalihkan pandanganku ke Rey menatapnya penuh tanya.
Mendengar Rey berkata begitu hatiku tiba-tiba sesak.

"Oh jadi mentang-mentang udah di jajahin semua dari ujung kuku kaki sebelah kanan kirinya sampai ke atas ubun-ubun, trus sekarang jadi enek gitu aja.  Oke lah naluri laki-laki itu wanna something new kan ya, tapi denger ya.. Anjing liar aja bakalan lebih menggiurkan dari wanita manapun di seluruh dunia kalau kamu udah cobain semuanya.
Nikah itu ibadah Rey, tidak cinta lagi itu alasan klasik. Fisik bukan hal utama kan.
Dari awal harusnya kamu pikirin ini matang-matang jangan seenaknya ngomong pisah" kataku sok tau.

"Ceramahin nih, jangan-jangan kamu janda yang sembuyiin identitas ya, tau banget masalah pernikahan ginian.
coba deh nikah biar tau rasanya berada dalam komitmen yang luar biasa monoton dan kamu akan tau beban berat di dalamnya"jawabnya.

"lalu? kenapa dulu pilih menikah? kalau cara berpikirmu gini, mau menikah dengan ribuan perawan pun juga tetap akhirnya ngalamin kebosanan Rey..."ucapku.

"Udah ah, temenin gua ke bogor yuk, lagi off day kan?" Tepis Rey.

Ada saatnya Aku merasa bahwa Rey menjauh dari istrinya karna sedang dekat denganku. Tapi itu ga mungkin.

Kali ini, Aku bersama Rey di sebuah villa milik saudaranya di bogor.
Kami bermalam disana, bukan berdua tapi juga ada saudara wanitanya namun berbeda ibu dengan Rey.
Dia bersama dengan suaminya yang lumayan tampan menurutku. 
Sangat jauh dengan istrinya yang berkulit coklat dan wajah yang biasa saja tapi punya senyuman yang cukup teduh di pandang mata.

Aku berbisik pada Rey.

"istrimu lebih cantik dari mbak Dista, tapi suaminya fine dengan keadaan dia, bisa mesra gitu yah, ga seperti kamu.. ga pernah mau bersyukur punya istri cantik..." singgungku.

"Mbak Dista itu suaminya mandul, dan hanya dia wanita yang mau bertahan dengan keadaan suami yang begitu, wajar kan suaminya jadi sayang begitu. Kalau Aku boleh jujur nih, ogah aku kayak Mbak Dista." tepisnya sinis.

"Terus, kenapa istri sama anak sendiri mau di tinggal? udah enak dong punya istri subur begitu." tanyaku.

"Udah... jangan bawel, mau kopi ga?"Jawab Rey.

Aku meraih secangkir cappucino hangat di tangan Rey. Kemudian duduk berdua dengannya di teras belakang villa. 
Di pikiranku saat itu adalah adakah istrinya di pikiran Rey, kenapa tak ada beban sedikitpun di wajahnya. Dia sedang bersama wanita lain disini. Aku tau hubungan ini tak ada yang special tapi tetap saja rasa tidak enakku terhadap Amel muncul. Aku selalu merasa Aku lah penyebab renggangnya hubungan mereka.

Tiba-tiba Rey menggenggam tanganku dengan tatapan yang tak biasa. 
Lama sekali dia menatapku seperti itu.
Aku tak pernah segugup ini saat bersamanya, ada yang aneh dengannya kali ini.

"Eh, Aku ke kamar bentar ya, telfon mama dulu, kabarin..." ucapku.

Ku alihkan adegan menyebalkan tadi, berjalan tergesa gesa menuju ke kamarku, baru saja pintu kamar ingin ku tutup, Rey mencegahnya menarik tanganku keluar kamar lalu menuju halaman depan villa.

"Ikut Aku sebentar." pinta Rey.

Disana aku melihat ada Amel istrinya Rey baru saja tiba ke villa, bersama kedua buah hatinya, Sarah dan Dino. Anak berusia 2 dan 3 tahun yang sudah tak asing bagiku karna sering ku ajak jalan juga. Aku juga kenal baik dengan Amel. 

"Aku mau menikah dengan Liana..."ucap Rey tiba-tiba.

Aku kaget luar biasa, Apa yang baru saja Rey katakan. Ku lihat Amel yang hanya bisa tersenyum mendengar ucapan suaminya berjalan pelan ke arah Rey.

"Kalau itu alasanmu memintaku untuk kesini? Aku paham dan tak bisa lagi mencegahmu kembali, sudah sangat lelah hidup tanpa cinta bertahun-tahun dengan suami yang seperti orang asing dalam rumah sendiri... bahagialah." jawab amel dengan mata yang 
berkaca- kaca.

Lalu kembali berucap.

"Oh ya, kau tak perlu khawatir soal Sarah dan Nino, mereka akan ku titipkan selamanya ke Mbak Dista agar tak mengganggu kehidupan barumu, berkunjunglah sesekali untuk melihat mereka dan jangan lupakan darah dagingmu. Minggu depan Aku akan pindah keluar negri ikut ayahku." 

Amel kemudian berlalu meninggalkan kedua buah hatinya yang tak paham apa yang di bicarakan.

Aku pun berlalu menuju kamarku dengan wajah yang sedikit berurai airmata. 
Aku benci Rey saat itu. 
Bagaimana mungkin dia dengan mudahnya membuat luka di hati istri yang dulu dia nikahi atas dasar cinta. 
Aku seperti sedang di posisi Amel saat ini, sakit luar biasa.

Malamnya Aku pulang ke bandung tanpa sepengetahuan siapapun.

Esok pagi dengan keadaan kalut Aku memohon pada atasanku agar di pindah tugaskan di luar daerah yang agak jauh dari tempatku saat ini, dan dengan syarat jabatanku turun satu tingkat akhirnya atasanku memberi ijin. 

Pagi itu juga aku berangkat menuju kota yang baru, Aku sengaja menjauh agar Rey tak lagi mendekatiku.
Dia pria bodoh yang egois dan serakah. Aku tak butuh pria sepertinya. 
Mengapa harus bercerai?

Berkali kali dia menghubungiku, 
minta agar aku mau menikah dengannya tapi tetap saja tak pernah aku pedulikan. Meski Rey menjelaskan bukan aku penyebab dia ingin pisah dengan Amel, apa yang dia jelaskan tak pernah mau aku dengarkan lagi.

Hubungan kami pun berakhir. 
Aku benar-benar pergi dari kehidupan Rey setelah itu.

~~~


Beberapa tahun kemudian. 
Kehidupanku mulai berubah.
Aku tak lagi sebebas dulu saat bersama Rey. Selain bekerja di perusahaan lama, Aku juga mengelola sebuah toko kue milikku sendiri. 

Hari demi hari berlalu sulit rasanya menepis rasa penasaran memikirkan bagaimana kehidupan Rey sekarang.
Wanita mana yang bersamanya saat ini, atau jangan-jangan dia kembali bersama Amel lagi. 

Aku mengambil cuti selama lima hari demi pulang ke bandung, bukan untuk bertemu Rey karna penasaran dengannya, hal itu aku iyakan sedikit, tapi 90% karna aku rindu Ibuku. 

Setibaku di bandung, belum hilang lelahku Ibu langsung menyambutku dengan kalimat sindiran.

"Liana... Kau tau tidak apa yang ibu ibu sini bicarakan, kau di bilang perawan tua, Ibu bilang saja kamu tahun ini menikah, mimik mereka langsung berubah ga nyangka" ucap Ibuku setengah tertawa.

"kenapa Ibu ga jawab aja sekalian, bilang besok aku akan menikah..." ucapku.

Ibu hanya diam sambil berlalu tanpa pelukan selamat datang kepadaku. 
Ah sudahlah, ibuku mungkin marah karna terlalu lelah memikirkan kapan kepastian Aku benar-benar menikah.

Info dari Ibuku, ternyata Rey sudah menikah lagi dengan perempuan muda yang baru lulus kuliah. Kurasa itu sepadan dengan yang dia inginkan. Makin benci rasanya. Tapi Aku sedikit cemburu.

Bagaimana dengan rinduku?
tapi tak apa, Aku akan baik-baik saja,
ini pilihanku. Aku hanya rindu tak ada perasaan ingin bersamanya lagi.

Siang itu Aku mengajak ibuku 
untuk jalan-jalan ke pusat perbelanjaan memilih semua yang Ibu sukai.
Namun beliau  rupanya masih marah padaku. Ya sudahlah ku biarkan dulu Ibuku dengan amarahnya. 

Menikah besok juga mustahil kan bu, bersabarlah sebentar lagi, mungkin tahun depan bisa, semoga doamu menjadi kenyataan. Harapku.

~

Tiba di jalan sudirman 10, 
Aku menghentikan laju mobilku lalu menatap lama sebuah pohon lebat di sebuah taman kecil di ujung sana. Pernah ada kenangan disana, duduk bersandar di bawah pohon bersama Rey yang sibuk membacakanku sebuah novel kuno berbahasa spanyol, aku hanya tertawa mendengar cara dia membaca dengan nada dan lidah yang belepotan. 
Rasanya ingin mengulang masa itu. 
Aku rindu suara itu.

Dan sekarang musim gugur tiba,
Daun-daun yang berjatuhan itu seolah mewakili perasaanku.
Bergantian menikmati terik di tanah yang gersang menunggu hujan yang belum musimnya.

Aku rindu kamu Rey...
Harusnya hari itu aku iyakan lamaranmu.
tapi untuk apa rindu ini?
Ada rasa sesal karna menolak seseorang yang diam-diam di inginkan oleh hati. 
Biar saja ini jadi kenangan dan kamu sudah ku maafkan.

Aku menunduk mengambil botol minuman yang ku beli tadi. 
Ingatan masalalu membuatku haus.

Belum sempat ku teguk minumanku
Saat kubuka pintu mobil
tiba-tiba dari arah belakang sebuah mini bus muncul dengan kecepatan tinggi menghantam keras mobilku.

Aku terpelanting keluar jauh tepat di dekat pohon kenangan tadi.
Darah segar mengucur deras di kepalaku, aku merasa pusing dengan keadaan sekitar yang terlihat buram kemudian samar bersamaan dengan rasa sakit yang luar biasa, nafasku sesak Aku tak bisa bernapas, Aku terbayang wajah Ibu.
Lalu semuanya pun gelap.

Hari ini rupanya adalah hari kematianku.
Aku pergi dengan keinginan Ibu yang tak sempat ku wujudkan.

Maafkan Aku Ibu...


***

-Liliana.



Read More

Thursday, March 22, 2018

Apa Kabar Daehan Minguk Manse ?





Selamat hari kamis buat kamu yang manis-manis termasuk saya. :)

...


Yang pecinta korea sini tos pipi dulu... :p

Tiba-tiba saya kangen tiga anak kembar asal korea ini.
Siapa itu? yang pecinta acara TV reality show korea selatan pasti tau dong sama acara Superman Returns, Yap mereka adalah Song triplets Daehan, Minguk, Manse.

Dulu, pas lagi booming acara ini saya suka sekali tonton acara mereka di Youtube, karna memang saya love kids banget. Ada rasa gemes, lucu, unik aja bisa sampai kembar tiga begitu. Sayangnya Ayahnya memutuskan untuk keluar dari acara tsb dengan alasan mereka sudah besar, sudah sadar kamera dan mulai paham masalah syuting begitu. Ayahnya ga mau memperkenalkan dunia entertainment ke mereka, dan ga mau mereka melakoni dunia yang sama seperti ayahnya yang seorang aktris. 
Sudah hampir dua tahun nih mereka tidak tampil lagi, saya kangen dan penasaran kabar mereka sekarang gimana ya kira-kira.

Kenalan dulu yuk sama 3 kembar cilik ini.

1. Song Daehan, Kakak yang penyayang.


Daehan adalah anak pertama sekaligus kakak tertua di antara dua saudara kembarnya, Dia ini sosok yang penurut, pendiam, dewasa di antara kedua adiknya.
Daehan selalu melakukan sesuatu yang baik tanpa di suruh terlebih dahulu oleh ayahnya.
Daehan ini sangat mencerminkan sosok kakak yang baik lho untuk adik-adiknya, tidak pernah protes soal makanan. Tiga anak kembar ini jarang terpisahkan, kemana-mana selalu bertiga bergandengan tangan, Nah si Daehan ini saat akan menaiki kereta dorong akan selalu berada di paling belakang untuk menjaga kedua adiknya. Daehan tidak pernah mau ikut campur ketika dua saudaranya bertengkar memperebutkan sesuatu. Yang sering Daehan ucapkan adalah "Appa, gwaenchanayeo" yang biasa dia gunakan untuk menyemangati ayahnya. Perhatian banget bukan.
Kecilnya saja sudah bikin baperan gini apalagi pas dewasa. (Kesem-sem di pojokan).






















2. Song Minguk, Si anak tengah yang mempesona.


Minguk adalah anak kedua dari ketiga saudaranya. 
Saat lahir Minguk menderita severe athopy yang membuat ia tidak bisa di sentuh. 
Karenanya orang tua Minguk selalu terjaga di malam hari hanya untuk menjaga agar mencegah Minguk yang suka tiba-tiba bangun untuk menggaruk tubuhnya. 
Dia doyan banget bangun pagi, Ayahnya kalah nih, Minguk sampai di juluki The morning angel, yaitu malaikat di pagi hari. Cie..
Minguk ini juga punya senyuman yang menggoda, dengan matanya yang sipit dan sedikit di kedip kedipkan, lucu banget ga sih? ah gemes banget sama Minguk ini.






















3. Song Manse, Bungsu yang hiperaktif.


Ini favorit saya banget di antara ketiganya. 
Manse adalah anak yang paling usil sekaligus bandel di antara kedua saudaranya. Seperti namanya Manse mempunyai arti yang berarti semangat, kejayaan.
Meski kadang suka usil banget dia sosok yang sangat peka thd perasaan orang lain. 
Berbeda dengan Daehan, Manse adalah anak yang suka memilih-milih makanan, dan dia ini anaknya manja banget, biasa lah bungsu.
Manse anak yang paling cerewet, Dia suka sekali bertanya dan tertawa sesukanya. Berbeda dengan kedua kakaknya, Manse tidak takut kotor saat bermain lumpur sekalipun. Ini anak rinso banget nih. 
Manse ini penyayang banget, senang melihat anak perempuan seusianya. Pasti dia nih yang jago godain cewek-cewek nantinya. a... gemes la pokoknya sama Manse ini. Saya suka mimiknya. Powerfull banget, semangatnya dapet. Hi..hi.

















Sudah gede dan makin ganteng semua ya sekarang...













Song Manse






















Stylist banget kan anak-anak ini.
Nonton acara ini nagih banget, saya sampai punya angan suatu saat bisa ketemu tiga anak cilik yang super imut dan pintar ini, Kabar terakhir mereka sekarang tinggal di paris, kapan ya bisa ketemu... nabung dulu deh. Hi..Hi.


Kalau kalian favoritnya yang mana? ketiganya lucu-lucu semua, semoga bisa punya anak kembar tiga gini juga ya. 
di aamiinin ga?


Yakin yang anti sama anak kecil masih suka risih setelah lihat ini?

Ya udah segitu dulu. 



#Sumber foto Instagram


















Read More

Wednesday, March 14, 2018

Layaknya Hening Kita Akan Tetap Seperti Itu




Pixabay


Pagi ini hujan turun lagi. Hujan menyapaku terlalu pagi.
Baru pukul empat menjelang subuh. Aku enggan beranjak dari selimutku.
Namun suara rintik hujan di luar sana menghipnotis tubuhku.
Aku melangkah berat ke dekat jendela membuka tirai yang sedikit berayun-ayun 
karna angin yang menyatu dengan hujan.
..

Aku tau berdoa di tengah derasnya hujan seperti ini akan mudah di kabulkan.
Hari ini Aku akan berdoa juga, doa yang sama walau Aku tau Tuhan mungkin tidak akan pernah mau mengabulkan doaku ini. Atau kah Aku yang terlalu terburu-buru?  
Aku berusaha untuk selalu berprasangka baik kepadanya.

Rasanya aneh, 
saat diam-diam Aku masih berharap suatu saat doa itu terkabul meski dalam keadaan yang sudah berbeda. Aku akan tetap bersyukur.
Kalaupun tidak pernah terkabul mungkin itu bukan yang baik untukku ataupun untuk yang lain. Belum pernah ada doa yang tidak di kabulkan. 
Semua di kabulkan meski tidak benar-benar seperti yang di doakan.
Kau hanya perlu memohon. Dan tunggu saja.

Hari ini hujan juga membawaku mengingat pada sebuah kenangan empat  tahun yang lalu.
Aku tak paham kenapa sekarang bisa menjadi bagian dari takdir yg harus ku jalani dengan ikhlas.

Aku pernah  begitu mencintai dan dicintai seseorang.
Sampai aku yakin tidak akan ada yg bisa menandingi cintanya kepadaku. 
Membuatku malu mengakui Aku korban pengkhianatan.
Jangan tanyakan rasanya, sudah pasti hati seperti di cekik tiba-tiba dari dalam menjalar ke seluruh tubuh seperti ingin menghentikan seluruh nadi yang bergerak. Sakit memang.  
Namun perlahan waktu mengajariku cara menerima kekalahan.
Aku berdamai dengan diriku sendiri tanpa menoleh kembali ke belakang.

Ku pikir Tuhan akan memberiku penggantinya.
kembali lagi Aku tak habis pikir, kenapa Tuhan memisahkan lalu mengembalikan Dia lagi untukku dalam keadaan yg belum bisa Aku pahami sepenuhnya.

Mungkinkah Doanya terlalu kuat dari doaku.
Entahlah..
...

Aku pernah menginginkan seseorang sebelum ini untuk menjadi imamku.
Pernah berangan suatu saat bisa satu atap dengannya.
Pernah berkhayal mengunjungi maldives untuk berbulan madu dengannya.
Rasanya terlalu berlebihan. Aku suka tertawa sendiri kala mengingat doa itu.

Ya..
Tuhan mungkin enggan mengabulkan. Mungkinkah doaku yang terlalu egois?
Bertabrakan dengan doa-doa lain yang lebih baik untuk diriku.
Mungkin juga ada doa dari orang tua yang menginginkan jodoh yang baik untuk anak-anaknya kelak. dan itu bukan Dia juga bukan Aku yang jadi bagian dari takdirnya.

Aku yakin itu jadi alasan kuat untuk Tuhan menggerakan hatiku 
agar mengiyakan sebuah lamaran di hari ini. 
Ku buat keputusan ini bukan untuk diriku sendiri, tapi untuk kebaikan semuanya.
Walau kadang rasa ikhlas yang seperti tidak rela ini terus menghantuiku.

Aku selalu penasaran bagaimana rasanya hati setelah ini.
yang berani menyudahi semuanya padahal diam-diam ingin.
Rasanya sulit merelakan, mengikhlaskan yang belum sempat termiliki.
Membunuh semua angan dan harapan yang belum sempat di wujudkan menjadi nyata.
Disini Aku akan terus meyakini diriku sendiri.
Seperti katamu takdir tak pernah salah, ini yang terbaik.

Untuk kamu yang pernah ada dalam untaian doaku.
Walau takdir kita berbeda. Tenang saja, Aku akan terus berdoa untuk semua kebaikanmu. 
Sampai nanti kamu menemukan yang baru.

Semoga kelak wanita yang akan bersamamu bisa memahami, kamu pernah punya kenangan yang menguatkan yang mampu mengantarkan kamu untuk bisa sampai kepadanya.
Dan semoga Dia juga bisa mengatakan kepadamu.

"Ana Uhibbuka fillah..







Kepada kamu yg masih akan terus hidup di dalam ingatanku.
Selama kamu masih ada di dalam sini, kamu takkan ku sebut pergi.

***






Read More

Wednesday, March 7, 2018

Cerita Horor Kantorku Banyak Hantunya






Jangan pernah bilang kalau kamu belum sama sekali lihat wujud hantu itu kayak gimana, nanti beneran muncul di depan kamu saat itu juga!


Hari ini tak seperti biasanya.
Aku ngantor terlalu pagi. Bukan rajin tapi jam yang setia di tangan kiri mungilku pagi tadi ga bilang-bilang dulu sama Aku kalau mau mati. Kan kesel.
Tadinya ku pikir jam 8 pagi, ternyata jamnya sudah rusak sejak pukul 8 semalam.

Ngantor kepagian rasanya ga enak banget ya.
Walaupun sudah pukul 7 pagi di luar terang tapi dalam ruangan itu lumayan gelap jalan mesti harus raba kiri kanan dulu sebelum akhirnya nemu saklar lampu di ujung ruangan.
Duduk sendiri dalam ruangan tanpa suara, sunyi sekali, mau nyetel lagu dari ponsel juga ga bisa karna ponselnya mati juga semalam.
Mendadak jadi kayak lagi syuting film horor disini.

Pagi ini Aku merasa jadi korban disiplin mendadak. 
Padahal jago banget telat 2 menit sebelum briefing di mulai.

Ini ngantor kepagian yang kedua kalinya.
Pertama kali waktu itu pernah di usilin sama hantu dalam kantor.
Padahal ruangan waktu itu lampunya sudah di nyalakan tapi memang waktu itu sunyi hanya ada suara sepatuku yang berisik jalan kiri kanan membunuh waktu.

Aku tiba-tiba di lempari pulpen.
Juga ada suara dari dalam ruangan bosku yang say Hai kepadaku.
Suaranya jelas sekali seperti wanita berusia 20 tahunan, imut lembut, Aku hampir ingin menyahutnya.
Bukannya lari atau pergi dari sana sesegera mungkin, tapi malah kayak yang sok tegar gitu. Pura-pura ga takut padahal dalam hati udah berdebar-debar ga jelas itu jantungnya. Hihi.

Aku jadi ingat cerita salah satu blogger pemilik blog Mysatnite.com
Dia bilang di kantornya juga banyak sekali penampakan hantu.
Biar ku ceritakan sedikit ya.

Jadi ceritanya, si Mas Tama ini suka sekali ngantor kepagian.
Entah karna dia memang aslinya rajin atau malas di kos lama-lama karna status dia yang masih lajang apa gimana, ga ngerti.
Kalau ada istri pasti bakal ngaret deh ini ya, karna pasti di suruh sarapan dulu kan ya, atau bisa jadi mesra mesraan dulu, jadi betah gitu, ehm.. eh Aku ga tau sih, ini mungkin ya.. ga ngerti lah pokoknya gitu.
Dia ini doyan banget ngantor kepagian katanya.

Nah sehari sebelumnya, atasan Dia ini datangin paranormal gitu ke kantornya.
Niatnya sih buat ngusir itu hantu-hantu usil yang katanya suka banget ganggu karyawannya yang kerja tengah malam.
Akibat kedermawanannya si atasan ini lah hantu-hantu tsb bukannya kabur tapi malah makin jadi menampakan diri.

Pas Mas Tama ini mau masuk ruangan kantornya, Dia lihat kayak kotoran gede gitu, bukan kotoran manusia sih, itu ternyata kotoran kucing, dan memang ada kucing hitam yang masuk dalam ruangan itu padahal semua pintu katanya sudah terkunci semua. 
Kucing hitam kan identik banget tuh dengan hal-hal mistis.

Ga cuma itu, Bosnya juga nunjukin dia penampakan di layar CCTV disana ada penampakan mata iblis dan di bagian gudang lantai bawahnya ada cewek duduk di atas mesin apa gitu, cewek baju putih rambut panjang mirip kuntilanak.

Lalu di bagian gudang penyimpanan tas, katanya ada suara suara gaduh pas di cek ternyata ga ada orang sama sekali.
Terus ada juga suara meja yang ke geser tiba-tiba.

Banyak lah yang di ceritain, cuman karna Aku tuh orangnya penakut banget pura-pura aja nyimak padahal ponsel Aku jauhin dari telinga, cerita yang serem banget ga Aku dengerin.
Salah siapa coba cerita-cerita tengah malam masalah begituan?

Pria berdarah Jawa Palembang ini katanya sih tidak takut sama sekali dengan hantu-hantu macam apapun, di takutin pake cara apapun engga takut,takutnya cuma sama cewek katanya.  Yakin nih? Pantes setua itu cuma punya mantan 1, dan sekarang masih di ingat-ingat.
Kok bisa? Entahlah...

Si owner ini emang jago banget lah cerita masalah horor begini, serius dari intonasinya itu pinter banget bikin suasana jadi serasa benar-benar kayak di dalam cerita, jadi kita itu di buat ikut di bawa ke dalam cerita itu juga. excited ga sih?! haha.

Oh iya, selain tidak takut hantu, ini owner baik banget lho, Aku dapat baju gratis berlogo mysatnite.com 
Kaosnya adem, pas di Aku.
Makasih owner Mysatnite.. 
Semoga amalnya di terima Allah swt, dan kamu tenang disana, #eh.. salah ya, hihi. 










***
Bajunya pas banget, warna putih.. agak horor, warna hitam kayaknya lebih bagus deh ya..
Eh ini kok banyak maunya. hihi...

Ya udah la..




Sekian.

Rabu Moody :)









Read More