Monday, October 15, 2018

Warna Warni Pernikahan




Heran, ada banyak wanita di luar sana yang ingin segera menikah dengan beragam alasan yang sebenarnya masih bisa di atasi bukan dengan cara menikah.

Padahal kehidupan single jauh lebih easy going lho, heh? ini Serius...

Entah apa ekspektasi yang mereka khayalkan sampai sebegitu inginnya menikah.

Nikah itu ibadah.
Semua yang berkaitan dengan ibadah emang agak berat dijalani.

Emang udah siap hamil?

Hamil itu berat lho, ga cuma rindunya dilan. Makanan favorit kamu bisa jadi musuh terbesar di lidah. Belum lagi soal berat badanmu yang naik drastis dan jerawat dimana-mana, tapi sekali lagi ini ibadah, pahalanya gede. Nikmati saja karna ga semua wanita bisa ngalamin ini.

Udah siap di gangguin tidurnya tiap hari?

Bahkan berhubungan intim antara suami istripun bisa jadi berat kalau salah satunya lagi ga mood, tapi karna ibadah dan wajib.
Ikhlas aja udah...
Emang bisa siap terus ladies? :D

Well..

Karna menikah adalah pilihan,
itu artinya :

"KAMU HARUS SIAP MENGHADAPI SITUASI APAPUN BAHKAN YANG PALING MENYIKSA BATIN SEKALIPUN" 

Yang paling menyebalkan adalah, moment dimana kamu pura-pura ga peduli kalau si suami lebih suka hangout bareng temennya sampai subuh di banding mantai seharian bareng kamu (istrinya).

Kan KzL... pengen marah takut di katain lebay, padahal kan dulu ngayalnya 
kemana-mana bakalan bareng, ala-ala yang so sweet gitu. :(
Kebanyakan ekspektasi ga sesuai kenyataan! betul.

Pas di tanya : 

me : "Mas, kok tiap sabtu ngumpul mulu sih?"
doi : "Biasa lah refresing. "
me : "Jalan sama aku kapan?"
doi : " Oh kamu mau jalan, ya udah jalan yuk sekarang"

Oke, seneng lah di ajak jalan mutar-mutar bentar nyari tempat makan, ketawa, 
cuap-cuap obrolin semua yang kita pengen obrolin, habis itu si doi kayak yang resah gitu sekitar 2 jam kita PULANG. 
Ya.. pulang, cepat banget.
Bandingin pas mereka lagi sama teman-temannya bisa sampai nginap malah.
Besoknya minggu mau nya sih jalan lagi, eh si doi malah pengen homey. 

I thing semua istri 80% ngalamin yang kayak begini deh di setiap weekend nya.
(pengen ketawain takut dosa). :p

Emang sih, laki-laki butuh ruang lebih, ngumpul bareng sama temennya seminggu sekali bisa jadi hiburan yang menyenangkan mungkin buat dia, sekaligus nguji seberapa kangen dia sama istrinya pas lagi jauhan, tapi kalau rutin dan baliknya juga jam 12 malam kan KzL...

Itu cuma salah satu daftar list gejala
STRESS RIA dalam pernikahan yang bikin ngambeknya kelamaan karna nahan emosi.

Yang lebih parahnya, kalau kamu nemuin suami yang temprament gila, jangan pikir saat pacaran dengannya kamu merasa aman damai sejahtera, sampai pas bareng dia kamu ga mau pulang. Setelah menikah baru deh sadar kalau malaikat tadi udah berubah jadi iblis maskulin. :D

Macam tetangga saya, dia cowok, menikah juni lalu, bisa di bilang masih pengantin baru karna belum genap setahun kan.

Si monster ini doyan banget berantem sama istrinya, tiap ada bunyi benturan keras seperti lemari yang di pukul, saya tau bakalan ada jerit tangis perempuan setelah itu. Serem, hampir setiap minggu kejadian yang kurang mengenakan tsb saya jumpai.
Jadi pantes lah dia di bilang monster. Kasar.

Habis itu saya ngadu ke suami sekalian kodein biar dia ga bakalan lakuin yang kayak gitu sama istri, eh malah dapat ciuman di kening, Ihiiy...

Anehnya, istri tetangga itu masih betah mengulang tangisannya setiap hari, meminta cerai mungkin bukan pilihan yang tepat.



Di luaran sana, selain wanita ada banyak juga laki-laki yang ingin segera menikah.
Alasannya, bosan tidur sendiri. Ah yang bener... :p

Padahal ya, setelah menikah beban dan tuntutan buat kalian para lelaki itu banyak banget, contoh sepelenya ya soal kecemburuan hangout bareng temen tadi. Yang kalian anggap biasa saja tapi bagi kami wanita itu hal yang menjengkelkan, menguras pikiran sekaligus bikin minder.
Yang bikin ujung-ujungnya berantem marahan walaupun besoknya baikan lagi karna ada maunya.

Belum lagi jam tidur tengah malam kalian yang bakalan terganggu karna si istri minta di temenin pipis padahal kamar mandinya di kamar.
Oh shit. Kzl...!

Lalu soal materi yang harus beranak pinak demi kelangsungan hidup sampai punya anak bahkan juga sampai tua.

Jadi, buat yang sekarang masih sendiri, yang suka ngeluh capek kerja pengennya nikah aja. Yang suka bosan jajan sendirian karna uangnya kebanyakan sampai bawaannya pengen menafkahi.

Jika sendirimu ada banyak racun di dalamnya, telan saja pelan-pelan semua akan hilang, karna menikah bukan penawar.

Menikah adalah fase di mulainya membangun kehidupan baru yang akan terasa sangat asing saat di jalani apalagi kalau kamu belum benar-benar siap dan masih kekanak-kanakan.

Tulisan ini bukan mengintimidasi ya, pernikahan tidak semenakutkan itu.
Ada banyak juga kisah manisnya pernikahan yang bisa di jadikan kekuatan untuk tetap bertahan di kala cobaan itu datang.

Yang belum menikah bersabarlah, jangan sampai di jadikan beban pikiran. Di atas hanya sebagian cerita biar bisa lebih bersyukur sama apa yang di jalani hari ini. Karna apapun yang sudah di takdirkan rejeki,jodoh dan menikah pun semua ada waktunya.


See you.


Love kids

17 komentar

Kalau nggak ikhlas Yaa mending jadi Abg..😄😄


Nia Sendiri Gimana..?? 😱😱

Katanya menikah menyelesaikan masalah & mendatangkan masalah baru...

Kalau kedua masalahnya selesai cari bini baru..😱😱🏃🏃

hahaha masalahnya lebih ke beban ya mas,

Bini baru? Jangan lah..

aku masih kekanak-kanakan. semua pasti ADA masanya sih kalo aku bilnag. iya toh?

setiap hari diganggu tidurnya, bakalan ngantuk yuh, mbak. duuuuh ....

tapi ya harus mau ya.

iya, nikmati aja dulu kalau mas beny masih ngrasa muda..

ya ga harus jg sih, :D

Hahaha,, Gokil curhatannya yaa. Ntr aku juga mau curhat dari segi suami, # 2019 dah

wkwkwk aamiin,
Di tunggu lho Mas story (2019) nya.hihihi.

makanya yg masih single, nikmati lah masa2 jomblo mu. ya ngga mba?
menikah itu (terkadang) berat.. hehe

This comment has been removed by the author.

pernikahan... momok bagi beberapa orang. termasuk aku.
udah nikah lama, banyak yg gagal...banyak juga yang langgeng.
Tapi ya tetap aja, semua kan harus dipikiran baik2 yah.
Jangan sampai menyesal di kemudian hari...
Dan aku setuju sih, pernikahan gak selalu jadi jawaban utk segala permasalahan. Beda kehidupan antara masih sendiri, pacaran dan setelah nikah.

menikahlah karena emang ngerasa udah siap menjalani rumitnya kehidupan berumah tangga.. hehe..

-Traveler Paruh Waktu

Sendiri itu jg oke koq.
Carilah teman hidup yang bisa jadi teman, sahabat dan pasangan, jgn cari musuh dalam hidup, bikin neraka di dunia.

Sy malah kdang, inginnya melewati step yg namanya pernikahan, sy kdang berhayal, ketika sy bgn, sy trbangun dan trtdr bersama sesosok wanita dan seorang anak perempuan di tengah2, dan dy memanggil sy ayah.

Melewati prosesi menikah itu adalah mimpi buruk, apalagi menyatukan 2 keluarga dg kepala berbeda, apalagi pala batu

Tombol reply komentarnya error ya? Saya juga error, hehehe... Malas benerinnya. Kalo saya lebih milih ngumpul sama keluarga, kan lebih seru. Kalo sama teman jarang, lebih milih homey atau pergi bareng keluarga....

Saya nikah umur 23 tahun, dengan banyaknya komentar orang sana sini, kenapa mau nikah cepat..

tapi ternyata, jika menemukan pasangan yang 'pas', alhamdulillah hidup makin menyenangkan lho setelah menikah haha..

Gw sampe sekarang belom nikah, wkwkwk

Terimakasih infonya, sukses terus..

Hei,, terima kasih atas kunjungannya
jangan lupa berkomentar biar bisa jalan-jalan juga ke blog kamu..
:)
EmoticonEmoticon