Monday, February 19, 2018

Malas Ke Kantor Pajak? Lapor Online Saja Dengan E-Filling



Image Nia Tanaya


Kabar gembira bagi yang suka males-malesan ke kantor pajak termasuk saya sendiri.
Bahwa untuk pelaporan PPh 21, PPh Sewa (Pasal 4) dan PPN tidak perlu lagi lelah lelah mengantri, karna sistem pelaporannya sudah menggunakan e-filling.

Apakah e-filing itu? E-filing adalah suatu cara penyampaian SPT tahunan PPh secara elektronik yang dilakukan secara online dan real time melalui internet pada laman (website) DJP Online djponline.pajak.go.id

Berikut penjelasan yang saya kutip dari situs resmi pajak.go.id :

DJP Online adalah layanan pajak online yang disediakan oleh Direktorat Jenderal Pajak (DJP) melalui laman dan/atau aplikasi untuk perangkat bergerak (mobile device).
Adapun penyedia layanan SPT elektronik merupakan pihak yang ditunjuk untuk menyelenggarakan layanan yang berkaitan dengan proses penyampaian e-filing ke DJP, yang meliputi penyedia aplikasi SPT elektronik dan penyalur SPT elektronik.

Mengapa harus e-filing? Tidak dapat dipungkiri, e-filing adalah sebuah produk inovasi perkembangan teknologi informasi yang disediakan untuk memudahkan sekaligus meningkatkan pelayanan kepada para pembayar pajak dalam melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban perpajakannya. Dengan e-filing, kegiatan mengisi dan mengirim SPT tahunan dapat dilakukan dengan mudah dan efisien karena telah tersedia formulir elektronik di layanan pajak online yang siap memandu para pengguna layanan.








Selain itu, layanan pajak online dapat diakses kapan pun dan dimana pun, sehingga penyampaian SPT melalui e-filing dapat dilakukan setiap saat selama 24 jam. Dan tentunya, dalam e-filing tidak diperlukan lagi dokumen fisik berupa kertas-kertas karena semua dokumen akan dikirim dalam bentuk dokumen elektronik.

Bagaimana cara menggunakan e-filing? Bagi pembayar pajak yang baru pertama kali menggunakan e-filing, langkah awal yang harus dilakukan adalah mengajukan permohonan aktivasi EFIN ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) atau Kantor Pelayanan Penyuluhan dan Konsultasi Perpajakan (KP2KP). EFIN atau Electronic Filing Identification Number adalah nomor identitas yang diterbitkan oleh DJP kepada pembayar pajak yang melakukan transaksi elektronik dengan DJP. 

Untuk pembayar pajak orang pribadi, permohonan aktivasi EFIN harus dilakukan sendiri oleh yang bersangkutan, tidak diperkenankan untuk dikuasakan kepada pihak lain. Untuk pembayar pajak badan, permohonan aktivasi EFIN dilakukan oleh pengurus yang ditunjuk untuk mewakili badan dalam rangka melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya.

Setelah memperoleh EFIN, langkah selanjutnya adalah mendaftarkan diri dengan membuat akun pada layanan pajak online, yakni di laman DJP Online atau laman penyedia layanan SPT elektronik. Siapkan data yang dibutuhkan untuk melakukan pendaftaran, yaitu NPWP dan EFIN. Masukkan NPWP, nomor EFIN, dan kode keamanan kemudian klik “verifikasi”. Selanjutnya, sistem secara otomatis akan mengirimkan identitas pengguna (NPWP), password, dan link aktivasi melalui email yang Anda daftarkan. Klik link aktivasi tersebut. Setelah akun diaktifkan, silahkan login kembali dengan NPWP dan password yang sudah diberikan.


Langkah terakhir adalah mengisi dan mengirim SPT tahunan. Pastikan Anda masuk ke layanan e-filing pada laman layanan pajak online. Selanjutnya pilih “buat SPT”. Ikuti panduan yang diberikan, termasuk yang berbentuk pertanyaan. Isi SPT mengikuti panduan yang ada. Apabila  SPT sudah dibuat, sistem akan menampilkan ringkasan SPT. Untuk mengirim SPT tersebut, ambil terlebih dahulu kode verifikasi. Kode verifikasi akan dikirim melalui email Anda. Masukkan kode verifikasi dan setelah itu klik “kirim SPT”. Selesai.


Gimana, lebih mudah bukan?

Setidaknya saya jadi terbebas dari asumsi saya sendiri, dan… pegawai KPP itu sudah tidak bosan lagi lihatin saya yang datang tiap 2 bulan sekali untuk laporan. Ini bukan Saya saja yang asumsi, mbak-mbak lain yang datang laporan juga pernah curhat soal ginian kok ke Saya. :p

Ruginya, Saya sudah ga bisa cuci mata lagi liatin Mas Mas pajaknya ngambil air wudhu. #Apaansi? hahaha..

NB : ( karena musholanya deket sama parkiran.. ya otomatis kelihatan dong, bukan saya yang ngintip-ngintip mereka! Lalu…? ) Ya uda La..



Salam Senin Sibuk.













Love kids

42 komentar

Saya tak butuh penjelasan, mba Nia. Saya percaya kok. Hehehe....

Saya jg skg kalo lapor pajak via djp online mbak... lbh simpel...

Senin itu santai, berarti bisa santai gak perlu lagi repot repot ka kantor pajak..
mending di kantor tidur :>)

Hahaha.. Percaya padaku mba, hihi..

Iya Mas Adi, jd ga perlu jauh2 ke kantornya kan ya..

Iya, udah enak.

Tidur? Mas Tama ini biasa gitu ya di kantor?

Wkwkw, saya yakin untuk beberapa saat aja lapor pajak nya via online, next time pasti tetap datang ke kantor Pajak buat liat akang2 ambil wudhu lagiπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

semua menjadi lebih mudah sekarang. :D hehehe

kerja online, pesan sesuatu online dan pesanan datang sendiri karena diantar. :D

Saya percaya. Meski sering liat mas mas pajak yang ganteng, di hati mba Nia tetap ada dia seorang. Hahahaha....

Mlah belum tahu lo, klo lapor pajak biasanya nitip kurir, jd bag pajak tmpt gw jarang ke kpp kecuali dpt undangan seminar dan sosialisasi uu dan sistem baru

Serba jadi lebih mudah yaa sekarang fitur online nya udah bisa maksimal :)

Naahhlooo!!! 😱😱😱

Ini mau bayar pajak online atau ngintip2 orang2 pajak ganteng...kaya gue..😱😱😳😳

Tapi bisa dicoba nih Mbak Nia cantik infonya thanks yaa!! πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

Dia siapa hayo..?
Mba siti kita bahas resep aja deh ya, hihi

Hihi,ya maunya sih tetap online aja mas, biar ga ganggu kerjaan jg,bolak balik ke pajak, jauuh..

Iya,serba online mas, jgn2 nanti ada nikah online, hahaha

Wih,mas idris pake kurir? Enak bgt ya..
Iya,sekarang via online,lega bgt! Haha

Ya, begitulah.. Mudahan utk seterusnya via online ini. Ga ada perubahan lagi.

Hahaha, ya laporan lah, itu bukan ngintip,salah sendiri musholanya dekat parkiran. :p

Sami Mas sat.. ;)

Kalo saya intip2nya nggak dikantor pajak, tapi di bank hahahaha
Cuci mata teller cantik kyk pemilik blog ini hihi wkwkwkwkwk

Jadi ya santai aja walaupun lapor pajak sudah online hahaha

Alhamdulillah di Sekolah sudah dikerja oleh tatausaha sis jadi kita tinggal tuliskan pajak kita mereka yang melaporkannya tiap tahun dengan online

ngapain ini ngintip2 teller bank? hayo.. kalau kecantol mau apa trus?

Btw,makasih udah di puji, gantinya saya kasih doa aja semoga teller banknya nyadar ada yg liatin dia, habis itu mas nya di.. (lanjut sendiri ya) hahaha.

syukur lah bang, iya sekarang lapornya pertahun aja.. irit waktu, :)

Nah sudah dikasih kemudahan tuh, hari gini males udah bukan alasan lagi yang ada tuh mangkir kali ya hehe

Tempo hari saya isi pajak online. Di tahun berikutnya, datang langsung ke kantor pajak, kata petugasnya, ini harus diisi online, karena kalo sudah pernah mendaftar secara online, maka seterusnya isinya juga harus melalui online. Kurang lebih seperti itu pengalaman saya , hehehe

saya bulanan ke kantor pajak..
ngurus pajak perusahaan..SPT tahunanpun saya yg ngurus kemarin, padahal saya bukan admin.. :D
berhubung adminya lg cuti panjang karena melahirkan jadinya saya yg dipercaya ngurusin itu semua.. dan ternyata sangat ribet...^^

semoga kelak bisa bayar pajak dg status perusahaan punya sendiri.. amiinn..

Hahaha, kampret bikin ngakak. Liat mas2 wudu, duh.. Itu mah ngintip itu, alesan aja mushalanya deket parkiran, wkwwk
Ternyata bayar pajak lebih mudah skrg ya

Iya, semoga mudah dan ga di persulit lagi..

Iya.. Seterusnya harus online dia mas hendra, jadi enak sih ga perlu bolak balik lagi..

Hohohoh, pajak emg ribet mas..

Aamiin,kalau punya perusahaan sendiri, rekrut saya jadi bos kedua ya, hihi

ngaku khilaf bole ga? Hahaha :p
Bukan salah saya dong, hohoh.

Iya,jgn ngeles lg ya soal bayar pajak..

Walah saya baru tahu ni, boleh mba dicoba infonya jadi gak perlu keluar" lagi buat bayar pajak juga agak jauh, hehe
Terimakasih infonya mba :D

iya Mas mayuf, jadi jangan ngeles lagi ya.. udah di mudahin lho itu, hihi

yang jelas lebih muda dengan adanya hal ini , kantor pajak juga nggak sesak lagi

iya aku belum e-filling udah maret ini

Lebih mudah dan ga perlu antri

wah ini yang saya cari, mbak kasi tutorialnya dong step by step gitu

Tetep aja harus ke kantor pajak, males antre nya, buang waktu. Kenapa gk sekalian aja dpt online jg EFIN nya.

Kalau dtg lngsg cpt tnp babibu mah oke, kadang buang wkt bwt ijin cm bwt efin ky gt, knp gk dbuat praktis sxan yak ...

Mw lapor pajak mesti ribet, ky gmn gt.

Iya bener bgt, kerjaan lagi numpuk malah ga kelar gara2 lama ngantri di pajaknya..

sabar mas, ngantri buat nomor efin doang kan.. setelah itu bebas lapor online :)

namanya juga pajak, slalu bikin ribet. sialnya lagi pajak itu hal yg ga bisa terhindarkan. hahaha

dan akhirnya aku belum lapor. hiks

Hei,, terima kasih atas kunjungannya
jangan lupa berkomentar biar bisa jalan-jalan juga ke blog kamu..
:)
EmoticonEmoticon